RSS

Seven – Chapter 1 “The Beginning”

Chapter I

The Beginning

 

“Araeh… ayo kita istirahat sebentar.” Kata seorang anak muda yang terengah-engah sambil tangannya melambai kepada seorang pemuda di depannya. Sinar matahari menyinari rambut emas pemuda ini dan juga gelang perak yang berada ditangan kirinya. Dataran hijau ini seperti menyatu dengan jubah hijaunya dan beberapa untaian emas di bagian bawah baju yang menutupi dari leher sampai kakinya. Celana panjang coklatnya terlihat sudah sedikit kotor, menunjukkan perjalanannya cukup panjang dan keras.

“Rei… lihatlah kita sudah sampai.” Kata pemuda yang bernama Araeh itu. Dahinya tertutup kain berwarna hitam. Matanya berwarna biru dan bersinar. Rambutnya yang berwarna biru tua terlihat kaku walaupun sudah tertiup angin yang begitu kencang. Terlihat tangannya sedang menunjuk ke suatu tempat. Tangannya yang terlilit beberapa lilitan kain tipis. Dia memakai baju yang sama dengan Rei hanya saja baju itu hanya menutupi bagian pundaknya dan memperlihatkan baju besi berlapis yang menutupi dada dan tubuhnya.

Rei terlihat begitu senang walaupun mukanya tidak memperlihatkan perubahan apapun, karena mukanya selalu terlihat senang dimanapun dia berada. Rei melihat kota yang ditunjuk oleh Araeh, kota yang menjadi tujuan perjalanan panjang mereka. Ibu kota benua tempat tinggal para human , City of God, Nemeria.

“Wuahhhh….. lihatlah Ar… ini keren sekali!!!!” kata Rei pada Araeh, karena melihat keindahan kota itu. Kota ini di bagian kanan, kiri, dan belakangnya terlindungi oleh pegunungan yang terjal dan tinggi. Hanya disisakan bagian depan yang begitu kokoh di tutupi oleh  6 tower penjaga yang diantara setiap tower tersambung oleh tembok yang kokoh dan 1 gerbang utama yang terlihat begitu kokoh. Pemandangan itu terlihat begitu luar biasa saat terlihat dari bukit yang menjulang tempat Araeh dan Rei berdiri.

“Ayo Rei.” Kata Araeh sambil berjalan menuruni bukit. Diikuti oleh Rei yang berjalan dengan santai sambil kedua tangannya berada di belakang kepalanya.

“Ar… nanti kita istirahat di penginapan dulu ya. Kakiku capek sekali.” Kata Rei sambil berjalan disamping Araeh sembari berusaha menyamakan kecepatan jalannya dengan langkah kaki araeh yang memang langkahnya lebih lebar dari Rei karena posturnya yang lebih tinggi dari Rei.

“Keceriaan ini yang dulu menyelamatkanku dari kegelapan itu.” Pikir Araeh.

“Ha? Ayo Ar! Kasur hangat sudah menunggu untuk aku tiduri!” kata Rei sambil menunjukkan muka lucunya, saat melihat Araeh terdiam.

Araeh kembali berjalan dan tersenyum melihat kelakuan teman seperjalannya. Mereka berdua semakin mendekati pintu gerbang Nemeria. Semakin dekat gerbang itu terlihat semakin kokoh dan indah. Batu-batu berwarna putih itu terpotong dengan bagus dan luar biasa pas tersambung satu dengan yang lain membuat tembok yang begitu kokoh dan kuat. Pintu gerbang itu terbuka dengan lebar mempersilahkan semua orang untuk masuk. Tapi disaat tertutup dia dengan kuat bisa melindungi kota dari serangan semua musuh.

Rumput yang lembut menamani langkah kedua pemuda ini, terdengar angin berhembus dari arah hutan membawa aroma bunga Naphiri. Bunga Naphiri adalah bunga berwarna putih yang memiliki 4 kelopak. Bunga ini sebenarnya tidak selamanya berwarna putih disaat tertentu bunga ini bisa mengeluarkan warna emas. Disaat warnanya berubah menjadi emas, dia bisa menjadi obat untuk segala macam penyakit. Aroma yang dihasilkan oleh bunga ini tercium manis dan menyegarkan.

“Selamat datang di ibukota Hose, Nemeria.” Kata seorang pria paruh baya yang berada di dekat gerbang masuk. Kulitnya sudah agak keriput dan rambutnya mulai memutih.

Araeh dan Rei menunduk tanda membalas salam dari pria tua itu. Dan melanjutkan perjalanan. Araeh tetap tenang seperti biasa dan tentu saja Rei tetap ceria. Mulut Rei terlihat menyayikan lagu-lagu elf yang menceritakan tentang kedamaian dan ketenangan yang ada di Havorc. Havorc adalah dunia tempat tinggal ke-7 ras. Human, ras yang cinta damai dan suka meneliti. Elf, ras mula-mula yang tinggal di Havorc mereka terlihat begitu anggun dan agung. Orc, ras yang paling besar tubuhnya dibandingkan ke-7 ras lainnya. Neclord, ras penguasa malam. Hirin, ras pengendara. Dragon, ras tertutup yang dianggap sebagai penjaga kedamaian di havorc. Dan Hone, ras gabungan dari Human , Orc , Neclord , dan Elf , ras yang ditakdirkan untuk memimpin semua ras. Ya paling tidak itu dulu yang harus kalian tau tentang Havorc dan isinya.

“Ar, apa rencanamu setelah ini?” tanya Rei sambil berjalan di samping Araeh.

“Aku belum tahu. Mari kita cari penginapan dulu.” Kata Araeh tenang, sambil melihat sekeliling. Araeh tertarik melihat tentara yang sejak tadi mereka memasuki kota terlihat sudah mondar-mandir. Dengan baju zirah mereka, mereka terlihat sedang bersiap-siap untuk sesuatu.

“Rupanya Kau memperhatikannya juga Ar. Sepertinya mereka sudah bersiap untuk perang.” Terlihat nada serius dari mulut Rei, nada yang jarang sekali terdengar dari mulut Rei. Matanya yang selalu menunjukkan keceriaan sekarang mulai terbuka dan menunjukkan keseriusan. Rei tidak pernah menunjukkan mata hijaunya kecuali dia sedang serius.

“Untuk saat ini lebih baik kita istirahat.” Kata Araeh dengan tenang.

“Setuju! Kakiku sudah sakit sekali. Hmmm nanti kita akan makan ini… itu…” kata Rei dengan nada cerianya kembali. Dan dia terus membicarakan masalah makanan sepanjang perjalanan.

~o0o~

“Selamat datang di Penginapan Morning Glory!!! Silahkan masuk!!! Marien, siapkan meja untuk 2 pengembara muda ini!” kata seorang ibu dengan baju terusan berwarna coklat tua dengan celemek putih, saat Araeh dan Rei memasuki penginapan. Dia terlihat sangat semangat sekali, sambil membawa nampan berisi penuh makanan. Rei memperhatikan makanan itu dengan seksama. Sepertinya dia sudah benar-benar kelaparan.

“Silahkan duduk di sini Tuan.” Kata seorang gadis manis sambil menunjuk suatu meja kosong di pinggir ruangan. Meja yang terbuat dari kayu tua dan disertai 2 kursi. Ruangan ini memiliki pencahayaan yang menyenangkan, bau makanan yang sangat sedap tercium dari dapur yang tidak jauh dari tempat mereka duduk. Terdengar suara banyak orang, karena memang penginapan ini cukup ramai.

“Apa anda mau memesan sesuatu?” kata gadis itu dengan ramah, rambut ikalnya yang berwarna coklat keemasan bagaikan bercahaya terkena sinar dari lampu penginapan ini. Matanya yang coklat memperhatikan muka Araeh dengan seksama. Saat Araeh melihatnya, maka dengan cepat wanita ini mengalihkan pandangannya ke Rei yang dari tadi sudah tidak sabar ingin memesan. Tangan Rei terlihat saling mengusap sambil melihat daftar menu yang disodorkan oleh wanita itu.

“Aku pesan ini…. Ini…. Ini… dan ini…” terlihat Rei sibuk memesan makanan.

“Hmmmm penginapan ini cukup bagus…” pikir Araeh sambil melihat sekeliling penginapan. Penginapan ini terdiri dari 2 lantai. Lantai pertama adalah bar dan lantai kedua adalah tempat untuk menginap. Di sekeliling tembok yang tersedia beberapa lampu yang terlihat seperti setengah bola yang menempel di pinggir tembok.

“Ar…. Ar…” panggil Rei.

“Ya..?” jawab Araeh sambil menoleh ke Rei.

“Apa yang Kamu pesan?” tanya Rei sambil menunjukkan daftar menu ke depan muka Araeh.

“Hmmm…” pikir Araeh sambil mengambil daftar menu yang berada tepat didepan mukanya.

“Tidak perlu. Sepertinya kamu sudah memesan cukup banyak.” Kata Araeh sambil mengembalikan menu kepada gadis tersebut.

“Terima kasih. Bila Anda memerlukan hal yang lain bisa memanggil saya. Oya nama saya Marien.” Kata gadis itu sambil tersenyum ramah dan pergi meninggalkan mereka.

Tidak berapa lama apa yang dipesan oleh Rei datang. Meja bundar yang awalnya kosong tiba-tiba berubah menjadi penuh. Rei terlihat sangat semangat melihat semua makanan yang di depannya. Begitu juga Araeh, mereka berdua sangatlah lapar. Tanpa diberi aba-aba apapun mereka langsung menyantap makanannya. Gadis itu memperhatikan dari dekat dapur dan tertawa kecil saat melihat cara makan mereka.

“Lezat!!!!! Luar biasa!!!! Makanan di sini sangat lezat!!!” teriak Rei, dan teriakan itu membuat semua pengunjung memperhatikan Rei dan Araeh.

“Rei… kadang aku meragukan dirimu adalah seorang Elf.” Bisik Araeh kepada Rei yang duduk di depannya.

“Hahahaha… mereka yang terlalu kaku Ar. Seharusnya semua elf sepertiku.” Kata Rei sambil tertawa. Memang Rei adalah elf muda, orang bisa mengetahui dari telinga runcing dan kulit halusnya. Memang saat ini perbedaan antar ras sudah tidak ada. Dan banyak ditemui beberapa ras lain yang kadang mampir ke suatu kota untuk hanya istirahat sebentar setelah melakukan perjalanan, ada juga yang mengungsi karena lari dari peperangan yang sekarang sering terjadi di benua lain. Bisa dibilang Benua Hose adalah benua yang paling aman dan belum terjadi perang sampai saat ini.

“Terserah kau saja.” Kata Araeh sambil merenggangkan otot tangannya.

“Terima kasih atas pujiannya anak muda!!!” tiba-tiba tepukan keras meluncur ke pundak Rei, Rei terlihat sangat kaget dan tentu saja di langsung terjerembab ke depan.

“Hahahahahaha.” Tawa serak seorang pria tua botak dan memakai baju biasa dengan celemek di dadanya.

“Uhuk uhuk.. tadi itu keras sekali paman.” Kata Rei sambil mengusap-usap pundaknya.

“Maafkan aku anak muda!! HUAHAHAHAHA!” tawa pria tua itu sangat keras sampai menggema keseluruh penjuru penginapan ini.

“Namaku Kardeck, pemilik penginapan ini. Sekaligus kepala koki disini. Hahahahaha.” Kata pria tua ini, sambil tertawa dengan sangat keras, dan menepuk dadanya sendiri.

“Paman ini tertawa terlalu keras.” Pikir Araeh.

“Wuahhh jadi paman yang memasak semua masakan ini?” kata Rei dengan mata berbinar-binar.

“Yup!” kata Kardeck dengan bangga.

“Luar biasa paman!!! Makanan ini lezat sekali. Ya kan Ar?” kata Rei sambil menoleh ke Araeh yang sedang melihat-lihat sekeliling.

“Ha.? Iya, makanan ini enak.” Jawab Araeh walaupun kaget diawalnya karena dia sedang fokus melihat pergerakan pasukan yang semakin banyak ke arah pintu gerbang yang terlihat dari jendela yang ada di dekat mereka.

“Apakah secepat ini?” pikir Araeh.

“Paman, apakah masih ada kamar kosong?” tanya Araeh kepada Kardeck yang sedang bercakap-cakap layaknya sahabat lama dengan Rei. Memang Rei adalah orang yang sangat mudah akrap dengan orang lain.

“Jangan panggil aku Paman, panggil aku Kardeck. Hahahaha.” Kata Kardeck dengan suara yang tetap keras.

“Kalian membutuhkan kamar? Tentu saja ada. Mari aku antar. Hahahahaha.” Lanjut Kardeck.

“Terima kasih Kard!!! Hahahahahah… uhuk uhuk” Kata Rei sambil meniru cara ketawa Kardeck, tetapi akhirnya dia terbatuk-batuk.

“Masih terlalu cepat untuk bisa tertawa sepertiku anak muda. Hahahhaha.” Kata Kardeck sambil memukul pundak Rei.

“Sepertinya kau benar. Uhuk uhuk.” Kata Rei sambil berusaha menghentikan batuknya.

Mereka menaiki tangga,  setalah sampai di atas mereka berbelok ke kanan, dan akhirnya mereka sampai ke salah satu ruangan. Kardeck mengeluarkan kunci yang ada di kantung celemeknya, lalu membuka pintu.

“Silahkan masuk!!” kata Kardeck sambil menunjukkan kamarnya. Kamar yang tidak terlalu besar tetapi terlihat nyaman. Ada 2 tempat tidur dan di antara tempat tidur terdapat meja kayu sedang, dan terdapat vas bunga yang berisi bunga Nemerion, bunga berwarna kuning yang aromanya bisa memberikan ketenangan bagi yang menghirupnya. Jendela berada di dinding sebelah barat. Berada tepat di seberang pintu masuk.

“Kamar yang bagus.” Kata Araeh.

“Kau menyukainya? Hahahahaha. Bagus bagus! Beristirahatlah aku akan kembali memasak. Hahahaha.” Kata Kardeck sambil menepuk pundak Araeh.

“Terima kasih paman!!!” Teriak Rei, sambil melihat Kardeck yang  menuruni tangga.

Araeh dan Rei, memasuki ruangan. Araeh langsung mendekati jendela untuk melihat keadaan jalan di depan penginapan yang terlihat jelas dari jendela tersebut. Dan Rei membuka Jubahnya dan terlihat baju biru muda tanpa lengan yang dipakai Rei. Terlihat di pinggangnya terselip sebuah kipas, kipas itu memiliki pegangan berwarna coklat dan memakai bulu Harpie sebagai kipasnya. Harpie adalah hewan mistik yang berbetuk seperti wanita tapi tangannya merupakan sayab. Terdengar kabar kalau bulu-bulu dari sayabnya sangatlah tajam dan juga bisa tumbuh kembali.

“Rei, sepertinya kita harus bertindak lebih cepat.” Kata Araeh sambil tetap melihat ke luar, pandangannya tertuju pada jendral muda yang sedang mengatur barisan pasukan. Karena jaraknya cukup jauh, Araeh tidak bisa melihat dengan jelas seperti apa Jendral itu.

“Malam ini kita bertindak. Untuk saat ini mari kita tidur.” Kata Rei sambil menaruh kipas berwarna biru kehijauan itu ke meja yang berada di sebelah tempat tidurnya, lalu dia membaringkan tubuhnya ke kasur.

“Selamat tidur Ar.” Kata Rei, tidak lama kemudian Rei sudah terlelap.

“Selamat tidur Rei.” Kata Araeh, tapi kalimat itu sudah tidak terdengar oleh Rei yang tertidur.

Araeh mendekati tempat tidur, dan membaringkan tubuhnya. Araeh menggunakan kedua tangannya untuk menyangga kepalanya. Dan melihat ke langit-langit kamar tersebut. Dan tidak lama kemudian, Araeh terlelap.

~end~

 
Leave a comment

Posted by on December 6, 2011 in Seven

 

Seven

Huuuahhhhh akhirnya bisa nulis lagi, kali ini saya mau mengumumkan kalau setelah ini akan saya post cerita buatan saya, dan juga merupakan impian saya. Namanya adalah Seven.

Apa itu seven? silahkan baca saja.

 

 
Leave a comment

Posted by on December 6, 2011 in Seven

 

Jumat Agung

Sekitar 2000 ahun yang lalu ada seorang pria yang berjalan bertatih-tatih, dia dikerumuni tangisan dan cercaan, sesekali ada darah yang menetes dari luka-luka yang ada di sekujur tubuhnya.

Dia berjalan dan berjalan, walau dengan beban yang ada di punggungnya, waktu itu sebenarnya bukan salib yang membebani tubuhnya, tapi dosa dari aku dan engkau yang walau kita belum lahir, dia sudah mau menebusnya.

kalau bukan karena Dia yang au mati di atas kayu salib, kesempatan kita untuk merasakan surga sudah tertutup. tapi walaupun begitu terkadang kita masih saja mengorbankan perjuangannya.

mari kita kembali merenungkan apa yang selama ini kita perbuat.

Yesus adalah maha pengasih dan pengampun, bila memang hari ini engkau sadar engkau mau kembali kepada seseorang yang begitu mencintai engkau, atau kamu butuh Yesus dalam hidupmu. Panggil Dia sekarang, cukup katakan “Yesus… aku butuh Engkau”

Selamat Jumat Agung

By His Grace

_-~Sheirs Yuu~-_

 
Leave a comment

Posted by on April 22, 2011 in A Momment's Though

 

Tags: , , , , ,

Changed after Changing

Pernahkah kamu merasa dimana walaupun kita berdoa mati-matian, melakukan berbagai puasa, mengikuti altar call beribu-ribu kali (lebay mode on) dan lain-lain tapi suatu dosa tidak bisa hilang atau selalu jatuh dalam dosa tersebut? Kalau iya, maka coba baca post-ku kali ini semoga bisa membantu anda. hohoho. enjoy

Jujur aku memiliki pergumulan terhadap satu dosa. Yang membuat aku kadang sedih adalah banyak hal sudah aku lakukan tapi kadang maish jatuh dalam dosa ini. Sampai suatu kali aku mendengar ada retreat yang berjudul “Resurrection” retreat ini diadakan oleh Mawar Sharon Harvest, dan kebetulan aku berjemaat disana. Entah mengapa dari sejak pertama kali aku mendengar tentang Retreat ini aku merasa kalau aku akan dilepaskan dari dosa ini kalau aku mengikuti retreat ini. Dan aku percaya dengan pemikiran itu.

Dan hari yang aku tunggu-tunggupun tiba, aku datang ke Bukit Doa Immanuel (BDI), tanggal 4 Maret 2011. Dan yang terjadi berbeda jauh dari ekspektasiku, session demi session aku ikuti dengan antusias dan aku bekajar suatu hal yang sangat menarik dan ini yang mau aku sampaikan ke kalian semua.

Disana aku menjadi Counselor dadakan, bagi yang ga tau counselor akan aku jelaskan counselor adalah yang melayani para orang yang maju dalam Altar Call (panggilan dari pendeta untuk maju ke altar), saya disuru menjadi counselor untuk mendoakan juga. Session demi session aku ikuti tapi sepertinya tidak terjadi apa-apa denganku. aku tidak mengalami manifestasi atau apapun juga. yang aku rasakan adalah rasa senang yang luar biasa saat melihat banyak orang yang maju altar call termasuk 2 temanku yang kuajak ikut rereat juga. Memang tidak dipungkiri hadirat Tuhan begitu terasa dan nyata di sana.

Tapi…

Bagaimana dengan kelepasan dosaku?

Setelah Session 2 aku tiba-tiba teringat dengan perkataan seorang pendeta, bahwa terkadang kita harus melayani dulu baru setelah itu kita akan dilayani. Dan akhirnya aku sadar kalau inilah jawaban dari segala pergumulanku melawan dosa. Dimana kita harus terlebih dahulu melepaskan orang-orang lain dari dosa maka kita akan terlepas dari dosa. tapi jangan salah, ini hanyalah salah satu cara untuk lepas dari dosa, di banyak kasus lain ada juga orang yang langsung lepas dari dosa saat dia altar call dan lain sebagainya, sekali lagi aku tegaskan bahwa ini bukan cara mutlak. tapi tentu saja pantas untuk dicoba.

Dan diakhir Session 3 aku mendapat perkataan yang tiba-tiba saja muncul di hati

Changed after Changing…

Blessed after Blessing…

 

by His Blessed

Sheirs Yuu

 

 
 

Tags: , , , , , , , , , , ,

Jesus = too good to be true = ?

Pernahkah kamu bayangkan seseorang begitu mencintaimu walaupun kamu tidak mencintainya?

Pernahkah kamu bayangkan seseorang menerimamu apa adanya tanpa syarat?

Pernahkah kamu bayangkan seseorang meninggalkan kerajaannya untuk membantu rakyat yang tidak mengenalnya?

Pernahkah kamu bayangkan seseorang mati untuk orang yang bahkan membencinya?

Bila memang yang saya tulis di atas itu benar dan ada, tentu saja kita bisa bilang “too good to be true” atau istilah lainya mana mungkin ada yang seperti itu. mana mungkin ada orang mati buat musuhnya. atau meninggalkan kekuasaannya untuk seseorang yang tidak mengenalnya. mana ada orang yang mencintai seseorang tanpa syarat.

Tapi saudaraku, nyatanya lebih dari 2000 tahun yang lalu, ada seseorang bayi yang lahir di dunia ini, disaat bayi-bayi lain belum mengerti tujuan hidupnya, Dia sudah mengetahui bahwa tujuan hidupnya dalah untuk mati di kayu salip, menanggung dosa seluruh umat manusia. manusia yang tidak percaya kepadanya, manusia yang sudah penuh dengan dosa, manusia yang bahkan membencinya.

Bayi itu menangis saat dia lahir ke bumi, tapi bukan seperti tangisan bayi lain, dia menangisi jiwa-jiwa yang ada bumi, menurut saya dia mengasihi karena kasih untuk manusia-manusia di bumi, Dia terharu karena akhirnya dapat menyelamatkan umat manusia dan menanggung dosa semua manusia.

Nama bayi itu adalah Yesus Kristus, ya dialah yang mencintai kita tanpa syarat, dia yang mau melayani tanpa dilayani, dia yang mau mengorbankan dirinya untuk kita manusia berdosa, walaupun kita berulang-ulang kali jatuh, dia tetap mau mengulurkan tangannya untuk membuatmu bangkit.

mungkin saat ini dia kembali mengetuk hatimu dengan tangan yang berlubang paku. dan dia bertanya “Apakah bayi itu sudah lahir di hatimu?”

bila ada sesuatu yang sangat bagus, dan kamu bisa mendapatkannya masa kamu menolaknya?

So

JESUS = TOO GOOD TO BE TRUE = YOU MUST GET THIS OPPORTUNITY TO GET HIM

 
Leave a comment

Posted by on December 25, 2010 in A Momment's Though

 

Tags: , , , , ,

Kekristenan yang Allay

Mari kita buka dulu dengan ayat ini. 2 Korintus 4 : 2

Tetapi kami menolak segala perbuatan tersembunyi yang memalukan; kami tidak berlaku licik dan tidak memalsukan firman Tuhan. Sebaliknya kami menyatakan kebenaran dan dengan demikian kami menyerahkan diri kami untuk dipertimbangkan oleh semua orang dihadapan Allah

OK seperti yang saya tulis di atas, yang mau saya berani menulis ini karena ini adalah sesuatu yang benar dan tidak menyimpang dari firman Allah. Jadi tolong pertimbangkan tulisanku ini. Ermmm ini kesempatan pertama untuk keluar dari note ini. hehehe^^

Sip!!! Rupanya masih ada yang mau baca.

oya sebenarnya ada alasan khusus mengapa note ini tidak saya tag ke siapa-siapa. supaya tidak menimbulkan prasangka buruk bahwa note ini ditujukan kepada satu dua orang tertentu yang saya tag. jadi bila saat ini anda masih melanjutkan pembacaan saya rasa anda ini berjodoh dengan note ini. hehee

Dalam note ini saya mau mengomentari tentang suatu fonemena yang cukup banyak terjadi pada kebanyakan orang kristen yaitu mereka sering sekali menyebutkan nama Tuhan, Yesus, dan semuanya… Dan aku secara pribadi menyebutnya sebagai “Kekristenan yang ALAY“. Tentu saja saya bukan orang yang menghina orang yang On Fire dan yang fanatik terhadap Allah, tetapi…. yang saya garis bawahi di sini adalah tolong cek kembali hatimu saat mengatakan atau menuliskan namaNya.

Apa guna kamu menyebutkan atau menuliskan namaNya?

Bila hanya mau terlihat keren, rohani, kudus atau bahkan show of? Waw….. kamu bener2 sudah menyebutkan NamaNya dengan sembarangan…. tidakkah kamu bisa menghormati namaNya?

OK ini kesempatan terakhir untuk keluar dari note ini. kalo sudah merasa ga kuat, monggo di close aja.

sep! rupanya kamu masih mau baca. mari kita lanjutkan dengan ayat lagi. 2 Korintus 4 : 18

 

Saya tidak pernah mengatakan kalau kalimat2 di status yang bertuliskan nama Yesus, Tuhan, dll itu tidak bisa memberkati orang lain, ooooo melainkan Nama itu begitu powerful bila yang menuliskannya memang memiliki hati yang benar dan menuliskan itu hanya untuk kemuliaan namaNya.

tapi saudaraku, kalau hanya mau show off atau terlihat rohani sekali-kali jangan kamu pakai namaNya dengan sembarangan. Aku melakukan sedikit survei kemaren malam dengan pertanyaan “Apa yang kamu pikirkan kepada orang yang senang menyebut nama Yesus di status atau di comment dll”

saya mendapatkan banyak respon dan ironisnya banyak yang mengatakan mereka ga seneng dengan itu. hey…. lihatlah itu…. bukankah kamu malah menjadi batu sandungan orang lain.

Rasul Paulus mengatakan bahwa yang kelihatan itu tidak kekal, status2 bernamakan Yesus dll yang dipublish dengan hati salahmu itu tidak kekal dan setelah satu jam akan hilang (di news feed) tapi ubahlah itu dengan perbuatan yang memeberkati orang lain. itu akan lebih kekal dan memberkati banyak orang dan tentu saja perbuatan baik yang tersembunyi. ingat… Allah memperhatikan hal-hal yang tersembunyi. Dia mungkin tidak melihat status-status rohanimu itu…yang dia lihat adalah benda kecil tersembunyi yang bernama hati, apakah didapati benar dalam menuliskan namaNya?

jangan sampai membuat orang lain “neg” dengan nama Yesus. dikit-dikit Yesus, dikit-dikit Allah. waw…. jangan lah ya. namanya itu begitu mulia untuk dikatakan dengan sembarangan.

Gunakan namanya disaat yang tepat, namanya itu penuh kuasa…. jangan menyebut namaNya dengan sembarangan.

All by His Grace Wisdom and Power

_-~Sheirs Yuu~-_

 

 
2 Comments

Posted by on December 10, 2010 in A Momment's Though, My Experience

 

Tags: , , , , ,

Unthinkable?? So start think!!!!

I don’t know how. But really i want to write about this… Some people always said that some problem or some people is unthinkable. I mean they are to mean, lazy, or something like that. For problem some people is always said like this “LIKE H*** I CAN SURPASS THIS PROBLEM!! WHAT A PAIN!!! ”

My brother and sister… if you are read this post I think maybe this is kind of fate. I will not tag anyone just I always do when I wrote some note or post. So there is no called coincidence in this world. It’s all His plan. So let me try to explain… if you think that some problem or people is unthinkable, so start think. How can be? Yeah… we can easily turn the unthinkable “thing” to be thinkable “thing” when we really start to think more and more about it.

And I believe when we start to think any path that that you never see (to your problem) and any method that you never know (for people) will be come and show up!!!

So let’s start think!!! (hey when you read “start think” it hear like starting.^^)

—————————————————————————————————————————

all by HIS grace

_-~Sheirs Yuu~-_

 
Leave a comment

Posted by on November 9, 2010 in A Momment's Though

 

Tags: , , ,

 
%d bloggers like this: